Categories
Uncategorized

Lima Kesalahan Akuntansi Teratas yang Dilakukan Analis

Analis keuangan adalah individu yang memproses dan memperkirakan transaksi terkait keuangan untuk mengidentifikasi kinerja dan kemampuan bisnis. Mereka memastikan bahwa perusahaan beroperasi dengan benar dan posisi likuiditas bisnis cukup stabil untuk sukses. Mereka mengidentifikasi kelemahan bisnis untuk memperbaikinya dan membuat operasi bisnis berjalan lebih lancar. Menciptakan arus kas juga merupakan tugas seorang analis. Mereka membuat prediksi tentang kinerja bisnis. Mereka merekomendasikan manajer dan operator rencana yang memungkinkan untuk memastikan produktivitas yang efisien. Peran mereka adalah menunjukkan teknik pemasaran terbaik yang cocok untuk bisnis. Bisnis dengan waralaba menyewa seorang analis untuk mengawasi mereka.

Seorang analis keuangan bisa menjadi tambahan yang bagus untuk usaha kecil untuk menyerahkan semua tanggung jawab pembukuan keuangan sementara pemiliknya menekankan operasi lain. Karena tugas seorang analis adalah memanfaatkan situasi ekonomi sebaik mungkin, maka akan sangat membantu bagi bisnis untuk menentukan ide penghematan biaya dalam pengeluaran. Tetapi karena usaha kecil memiliki jumlah sumber daya keuangan yang terbatas dan informasi yang lebih sedikit, analis terkadang membuat kesalahan saat menganalisis akun perusahaan. Lima kesalahan teratas yang dilakukan analis adalah:

Menggunakan Laporan Keuangan Umum . Analis tidak menghabiskan waktu menciptakan laporan keuangan sesuai dengan spesifikasi bisnis, tetapi mereka menyesuaikan informasi keuangan perusahaan mereka ke dalam template umum. Analis menggabungkan kategori karena generalisasi, dan itu menyebabkan jenis kehilangan keunikannya. Saat menyajikan laporan keuangan kepada pemangku kepentingan, membingungkan karena representasi kegiatan dalam bisnis miring, dan beberapa mengklaim bahwa akunnya membosankan.

Tidak menafsirkan hubungan antara tiga laporan keuangan utama . Sebagian besar waktu, analis hanya menggunakan neraca bisnis dan laporan laba rugi untuk mengidentifikasi posisi keuangan perusahaan. Masalah utamanya adalah mereka tidak menggunakan laporan yang paling penting untuk menghitung kinerja, yaitu laporan arus kas. Jika laporan arus kas tidak terlibat, maka analis tidak akan mengenali ketidakstabilan yang disebabkan dalam bisnis. Informasi yang tidak akurat ini terkadang menghasilkan perhitungan yang tidak sesuai, artinya angka yang dihitung melalui neraca akan berbeda dengan arus kas operasi.

Tidak membuat laporan keuangan pada kerangka waktu yang sama . Neraca secara konsisten dilaporkan pada kuartal terakhir tahun ini, sedangkan laporan laba rugi sesuai pada tiga kuartal pertama tahun ini, dan kemudian laporan tahunan ditulis pada kuartal terakhir. Laporan arus kas dilaporkan secara kolektif pada akhir setiap tahun bisnis. Pembuatan laporan keuangan ini pada waktu yang berbeda menyebabkan dimensi tidak sesuai. Analis harus membuat laporan akun pada saat yang sama untuk mencegah penipuan.

Tidak termasuk satu kali transaksi atau item . Analis mengabaikan jenis transisi ini, dan mereka tidak menyesuaikannya dalam laporan keuangan. Item satu kali termasuk penghapusan, penjualan divisi, revisi akuntansi, dan sebagainya. Hanya menambahkan ini dalam analisis akan memastikan akurasi, dan terkadang menentukan lagi juga. Jika transaksi yang diabaikan adalah kerugian, maka tidak akan cocok dengan angka dan membuat kebingungan.

Mengabaikan catatan kaki . Sebagian besar analis mengabaikan catatan kaki yang disediakan di bawah informasi keuangan meskipun diperingatkan untuk melihatnya. Catatan kaki terkadang menyertakan aset penting seperti properti atau peralatan. Penghapusan informasi yang cukup besar tersebut memiliki efek substansial pada pembukuan dan pemeliharaan laporan keuangan. Ketika analis tidak memasukkan transaksi ini, secara dramatis mempengaruhi tiga laporan penting dan menghasilkan arus kas yang berlebihan.

Sementara para analis melakukan banyak kesalahan lain, lima kesalahan ini adalah kesalahan paling umum dan terbesar yang dibuat, yang menciptakan masalah serius dalam bisnis. Misalkan analis tidak melengkapi dengan benar tiga laporan keuangan utama (neraca, laporan laba rugi, dan laporan arus kas). Dalam hal ini, tidak ada gunanya memiliki bantuan dan bimbingan profesional . Pemilik tidak akan dapat menilai efisiensi operasional dengan baik, dan mereka tidak akan menentukan posisi keuangan bisnis mereka yang sebenarnya .

Artikel Terkait: Masa Depan Bisnis: Bagaimana Kecerdasan Buatan Dapat Mendorong Perubahan Organisasi

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *