Categories
Uncategorized

Kualitas layanan e-government

Kajian kualitas layanan e-government: Integrasi layanan online dan offline Pada 1990-an, Amerika Serikat meluncurkan gerakan Tinjauan Kinerja Nasional, sekaligus mengumumkan untuk mengimplementasikan Rencana Infrastruktur Informasi Nasional, yang menjadikan pembangunan pemerintahan elektronik (e-Government) sebagai arah penting reformasi pemerintahan pemerintahan. Dalam 10 tahun terakhir, e-Government telah dilihat secara luas sebagai strategi yang kuat untuk reformasi pemerintahan oleh pemerintah di seluruh dunia. Ada dua alasan utama untuk mendorong e-Government oleh pemerintah di seluruh dunia. Di satu sisi, itu munculnya teori manajemen publik baru pada 1960-an dan 1970-an, yang menyatakan bahwa pemerintah adalah penyedia layanan, warga negara dan perusahaan adalah pelanggan untuk menikmati layanan, dan pemerintah harus berorientasi pada pelanggan, mengubah fungsi mereka dari orientasi manajemen ke orientasi layanan (Layne & Lee , 2001). Di sisi lain, dengan pesatnya perkembangan teknologi informasi, pemerintah berupaya agar masyarakat dan perusahaan dapat mengakses layanan dan informasi pemerintah secara efisien dan efektif, serta meningkatkan transparansi, akuntabilitas, dan kapasitas tata kelola pemerintah melalui Internet dan saluran komunikasi TI lainnya (Aikins & Krane , 2010). Pembangunan e-Government di Cina dimulai dengan “Proyek Internet Pemerintah” pada tahun 1999. Pada tahun 2003, Kantor Informasi Dewan Negara secara resmi mulai membangun Intranet dan ekstranet Pemerintah, situs web portal pemerintah, empat basis data dasar, dan dua belas sistem bisnis sebagai prioritas (Ma, Chung & Thorson, 2005). Sejauh ini, berbagai departemen pemerintah di China tidak hanya telah membangun ribuan situs portal pemerintah, tetapi juga telah mencapai perkembangan pesat dalam interaktivitas sistem e-Government, kolaborasi, dan integrasi infrastruktur antar departemen yang berbeda (Fan, Zhang & Yen, 2014). Namun, para ahli menunjukkan bahwa gagasan bahwa nilai konstruksi lebih dari aplikasi selalu menjadi masalah utama dalam pengembangan pemerintahan elektronik di Cina. Penerapan layanan e-Government oleh warga dan perusahaan masih relatif rendah. Data menunjukkan bahwa tingkat pemanfaatan e-Government yang berorientasi warga di Cina hanya 5%, dengan sebagian besar e-Government cenderung diam, namun tingkat pemanfaatannya adalah 35% di Amerika Serikat (Wang, 2000). Dari sistem e-Government, layanan pemerintah terutama bergantung pada layanan offline tradisional, yang merupakan jenis layanan di mana staf pemerintah dan warga berkomunikasi secara tatap muka. Namun, e-Government murni adalah jenis layanan online, di mana staf pemerintah tidak perlu bertemu dengan warga dengan menggunakan teknologi Internet, sehingga mengurangi biaya manajemen, meningkatkan efisiensi manajemen, sangat mempromosikan sinergi antar departemen yang berbeda, dan meningkatkan efisiensi. layanan (Pieterson & Ebbers, 2008). Namun, sebagian besar penelitian sebelumnya berfokus pada isu-isu yang berkaitan dengan departemen pemerintah untuk mempromosikan layanan e-Government dan keberhasilan sistem e-Government, pengguna studi one-Government relatif kecil. Meskipun beberapa makalah mempelajari faktor-faktor yang mempengaruhi warga atau perusahaan untuk mengadopsi e-Government, beberapa penelitian telah mempelajari masalah kualitas layanan e-Government dari perspektif pengguna (BĂ©langer & Carter, 2008; Hung, Chang & Kuo, 2013). , karena ketidakseimbangan antara distribusi sumber daya TI dan kemampuan penggunaan warga, sering ada kasus di mana layanan online dan offline hidup berdampingan atau secara berurutan dalam proses e-Government dalam tindakan. Dalam kasus koeksistensi, banyak bisnis dapat dipilih melalui online dan offline dengan salah satu dari dua cara, seperti warga negara untuk mengajukan izin keluar. Secara bersamaan, beberapa bagian dari bisnis perlu dilakukan melalui pengajuan online, sementara bagian lain perlu ditangani ke tempat kejadian secara offline, seperti pengajuan pajak penghasilan pribadi. Akibatnya, bisnis online dan offline membentuk efek terintegrasi pada persepsi warga tentang kualitas layanan (Lee, Kim & Anh, 2011). Oleh karena itu, berdasarkan teori pendahulu tentang kualitas layanan sistem informasi, penelitian ini terdiri dari dua aspek: satu Di sisi lain, berdasarkan karakteristik sistem e-Government, kualitas informasi, kualitas sistem dan kualitas layanan pada model layanan sistem sebelumnya dibahas lebih lanjut; di sisi lain, layanan online dan offline dipertimbangkan dalam model layanan sistem informasi asli, sehingga membentuk model kualitas layanan e-Government dan membuat studi mendalam tentang efek integrasi layanan online dan offline. Kesimpulannya bisa jadi referensi

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *